5 Hal ini Pasti Dialami Mahasiswa Rantau, Nomor 3 Bikin Pengen Nangis

0
5 Hal ini Pasti Dialami Mahasiswa Rantau, Nomor 3 Bikin Pengen Nangis

Merantau tidak berarti soal kangen rumah melulu, meskipun hal itu hal yang paling tidak terelakkan. Banyak cerita suka-duka menjadi anak rantau, terutama di tahun-tahun pertamamu merantau. Kalau kamu merantau cukup jauh, perbedaan kebiasaan dan budaya kadang jadi hal paling mencolok antara kamu dan teman-teman lainnya. Sahabat Pastel, langsung cek yuk hal apa saja yang sering dialami mahasiswa rantau.

  1. Kesepian

Rasa sepi, lalu mojok di pojokan kamar kost.. Bukan lebay, tapi ini memang sering kejadian sama anak rantau yang baru masuk kuliah. Gak ada teman dari sekolah lamamu yang masuk ke kampus yang sama, belum punya banyak teman, kangen rumah, segala halnya bikin kamu makin ngerasa kesepian deh. Solusinya, ikut kegiatan kemahasiswaan aja supaya bertemu banyak teman!

 

  1. Mumpung di perantauan, puas-puasin main!

Gak sedikit anak rantau yang lebih update soal tempat-tempat hits di suatu kota dibandingkan penghuni asli kotanya. Tipe mahasiswa rantau ini biasanya udah punya rencana pasti sampai sebulan ke depan. Tiap minggu, pasti sudah ada agenda main ke tempat-tempat wisata. Dari wisata alam, nongkrong gaul, sampai wisata kuliner pasti semua disamperin. Liat aja instagramnya, banyak duit ya lau?

 

  1. Beda bahasa, beda harga

Ini nih, salah satu alasan kenapa kamu harus cari temen buat belanja terutama di pasar tradisional atau pasar tumpah. Kalau aksen sebrangmu kedengeran, gak jarang tuh si mamang penjual pasang harga lebih mahal. Beda lagi kalau temenmu yang nawar dengan bahasa daerah setempat, bisa-bisa harganya turun drastis. Dipikir anak rantau pasti punya banyak duit? Beli makan siang aja dibagi dua buat malemnya. Huhuhu…

 

  1. Jangan begini, gaboleh begitu..

Namanya beda tempat, pasti beda aturan dan beda budaya. Misalnya aja orang cirebon yang merantau di tanah sunda. Begitu dia ngomong pake bahasa daerah cirebon, orang sunda akan mengira dia memakai bahasa yang kurang halus dan cenderung kasar. Padahal, di daerahnya sih, itu sudah cukup sopan. Atau anak rantau dari seberang yang punya budaya makan dengan kaki dilipat dan terangkat sebelah. Buat sebagian orang, hal itu terlihat kurang sopan. Tapi, di daerah asalnya justru hal itu dianggap sopan.

 

  1. Mah, aku kangen masakan mama!

Pokoknya beda tempat, bisa jadi semuanya beda. Termasuk cita rasa. Ada daerah yang semua makanannya terasa lebih manis, lebih gurih, atau bahkan pedes semua. Gak sedikit juga mahasiswa rantau ngerasa kurang cocok sama makanan di suatu daerah. Ujung-ujungnya kamu pasti sms mamah “Mah, aku kangen masakan mamah.. kirim rendang 1 toples dong, Mah!” ya kaaaaan?

 

Tuh, kan.. gak semua hal yang dirasakan mahasiswa rantau itu menyedihkan kok.. Kalau kamu tau celah bagaimana cara untuk menikmatinya, merantau adalah sebuah tantangan seru. Dari beberapa hal diatas, mana nih yang paling sering kamu rasakan?

[OLEH : RINI ]

LEAVE A REPLY